-->

Header Menu

SAH ! Pemendikbud Rilis, Pembayaran Insentif Guru Honorer Dipastikan NAIK, Alhamdulillah Bun

Kebijakan baru terkait penggunaan dan penyaluran dana dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) melalui Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 8 tahun 2020 mendapat tanggapan dari pihak sekolah.

Permendikbud No. 8 juga menetapkan sekolah bisa menggunakan dana BOS maksimal 50 persen untuk pembayaran guru honorer dengan tiga syarat, yakni guru memiliki NUPTK (Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan), belum memiliki sertifikat pendidik, dan telah tercatat di Dapodik pada 31 Desember 2019.

Baca Juga : 

MENDIKBUD : Bantuan Subsidi Upah Guru Honorer ( BSU ) 2021 Akan Di Perpanjang Tinggal Tunggu RESTU Dan Diskusi Kabinet

RESMI ! Pernyataan Mendikbud Nadiem Makarim Soal Bantuan Subsidi Upah Guru Honorer Tahun 2021

TEGAS ! Pengangkatan ASN: PRIORITASKAN Guru Honorer Yang Mengabdi Lama dan Serdik dengan Sistem Rangking

Sebelumnya, penggunaan BOS untuk honor guru dibatasi maksimal 15 persen untuk sekolah negeri dan 30 persen sekolah swasta. Andi mengatakan, dengan fleksibilitas penggunaan dana BOS, sekolah bisa mengukur kinerja guru secara ketat. “Ada mungkin guru yang kurang bersemangat mengajar, karena salary-nya terlalu kecil. Dengan adanya penambahan honor, guru akan menjadi lebih bersemangat mengajar dan sekolah juga lebih ketat melakukan supervisi,” katanya. 

Menurut Andi, penambahan proporsi dana BOS untuk guru honorer bisa meningkatkan insentif kepada para guru dengan mengacu pada sejumlah kriteria, yakni kehadiran, kelengkapan mengajar, pengembangan bahan ajar, tingkat interaktif dengan siswa, cara mengajar apakah monoton atau penuh kreativitas dan sebagainya.

Andi mendukung otonomi dan fleksibilitas yang lebih besar kepada sekolah untuk menggunakan dana BOS sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Kebijakan ini membuat sekolah mampu mendanai berbagai aktivitas pendidikan dan pengajaran, terutama bagi sekolah kejuruan.

Dengan kebijakan Permendikbud No. 8 tahun 2020 yang fleksibel, sekolah bisa mengelola dana BOS untuk pengembangan kompetensi siswa dan guru, termasuk mendanai kegiatan ekstrakurikuler.  Dalam pandangan Muhammad Ryan, salah satu guru honorer SMKN 10 Makasar, kebijakan Mendikbud Nadiem Makarim terkait dana BOS membuat guru honorer merasa lebih lega. “Namun, mekanisme di lapangan tetap harus ada acuannya, misalnya berapa rupiah per jamnya. Itu kami belum tahu,” ujarnya. 


BACA JUGA

SAH ! Pemendikbud Rilis, Pembayaran Insentif Guru Honorer Dipastikan NAIK, Alhamdulillah Bun

Ribuan Guru Honorer Resah Terancam Tak Dapat Honor BOS, Ini Alasannya

Alhamdulillah, Menteri Nadiem Bawa Kabar Gembira Bagi Sekolah, Guru Dan Siswa Di Tahun 2021, SEMANGAT !

Dia menuturkan, selama ini dia menerima honor setiap tiga bulan. “Kami menerima di akhir periode tiga bulan. Selain itu, prosesnya panjang karena harus ke dinas terlebih dahulu, sehingga terlambat. Kalau langsung ke sekolah, berarti kami nanti lebih dekat ke sumbernya,” kata Ryan yang menjadi guru honorer sejak 2014.

Ryan tidak mempermasalahkan tiga persyaratan dalam Permendikbud No. 8 Tahun 2020 agar guru honorer dapat menerima dana BOS. “Tidak masalah untuk dipenuhi seperti keharusan adanya NUPTK,” katanya. Dia pun mengingatkan sejumlah rekannya yang sesama guru honorer, agar segera mengurus NUPTK. 


Artikel ini tayang di mediapendik.com dengan judul  SAH ! Pemendikbud Rilis, Pembayaran Insentif Guru Honorer Dipastikan NAIK, Alhamdulillah Bun

0 Response to "SAH ! Pemendikbud Rilis, Pembayaran Insentif Guru Honorer Dipastikan NAIK, Alhamdulillah Bun"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel